PKS tak Dikotomikan Islam dan Nasionalis

JAKARTA, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tidak pernah mendikotomikan antara Islam dan nasionalis. Umat Islam otomatis juga nasionalis karena cinta tanah air dan cinta bangsa adalah bagian dari ajaran Islam.

”Sejak dulu PKS adalah partai nasionalis. Kalau PKS menggunakan Islam sebagai asas partai, bukan berarti PKS tidak nasionalis. Nasionalisme adalah bagian dari Islam. Jadi kalau PKS menggunakan asas Islam sebagai identitas partai, bukan berarti tidak nasionalis,” kata Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishaaq, di Jakarta, Selasa (22/6).

Menurut Presiden PKS yang baru dikukuhkan dalam Munas ke-2 PKS yang berakhir Minggu (20/6), kalaupun ada yang berpendapat sekarang PKS bergeser menjadi partai nasionalis religius, hal itu bukan berarti mengubah jati diri PKS.

Mengenai target tiga besar yang dicanangkan dalam munas, Luthfi mengemukakan, banyak yang menganggap itu hanyalah mimpi. ”Tidak apa-apa itu dianggap mimpi, kenyataannya itu memang mimpi PKS. Apa yang diraih PKS sekarang juga merupakan wujud dari mimpi beberapa waktu lalu. Yang penting bagaimana mimpi itu kemudian diterjemahkan dalam program dan kerja nyata,” ujarnya. (PRLM)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s